Dua Mahasiswa Asal Aceh Masih Bertahan di Changchun

Banda Aceh, – Dua mahasiswa asal Aceh yang sedang menempuh pendidikan di China, memilih untuk tetap bertahan di kota tempatnya kuliah, meski virus corona (Covid-19) tengah mewabah di sejumlah wilayah di negara itu.

“Hingga saat ini masih ada dua mahasiswa asal Aceh yang berada di Changchun,” kata Kepala Dinas Sosial Aceh Alhudri di Banda Aceh, Kamis.

Dia menyebutkan kedua mahasiswa tersebut bernama Desi Yuliana yang berasal dari Kabupaten Aceh Barat dan Syarifah Huswatun Miswar dari Kabupaten Aceh Selatan. Mereka dalam kondisi sehat dan memilih bertahan di Kota Changchun, Provinsi Jilin.

Ia mengatakan jumlah mahasiswa Aceh yang sedang menempuh pendidikan di Tiongkok sebanyak 65 orang, namun 63 di antaranya telah kembali ke Tanah Air sebelum dan setelah merebaknya virus corona.

Bahkan 13 orang mahasiswa Aceh yang sempat terisolasi di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, pascamerebak virus corona itu sedang menjalani masa observasi di Natuna, Kepulauan Riau, dan akan berakhir pada Minggu (16/2) mendatang.

“Alhamdulillah mereka sehat semua. Cuma itu sudah peraturan dari WHO, masa inkubasi 14 hari jadi mereka harus diobservasi,” katanya. (Ant)