Ini Menurut BMKG, Penyebab Terjangan Banjir di Banda Aceh-Barat Selatan Aceh

Meulaboh – Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan penyebab tingginya curan hujan yang selama ini melanda Kota Banda Aceh serta sejumlah daerah di wilayah barat selatan Aceh, akibat adanya tekanan rendah udara di Teluk Benggala dan di Thailand.

“Akibat adanya tekanan rendah di Teluk Benggala dan tekanan rendah di Thailand, menyebabkan adanya konvergensi di wilayah Aceh.Dimana massa udara dibelokan ke arah utara ke arah Thailand dan Teluk Benggala (India),” kata Prakirawan BMKG Meulaboh-Nagan Raya Yoga Alma’ruf, Jumat malam.

Akibat adanya tekanan rendah di kedua wilayah tersebut, kata dia, menyebabkan terjadinya penumpukan masa udara di wilayah Aceh.

Sehingga kemudian menyebabkan curah hujan di sebagian besar wilayah Provinsi Aceh dari intensitas sedang hingga lebat.

BMKG juga memperkirakan kondisi tingginya curah hujan di Kota Banda Aceh maupun sejumlah kabupaten/kota di wilayah pantai barat selatan Aceh, akan berlangsung hingga dua hari ke depan.

“Kami juga mengimbau masyarakat agar selalu waspada khususnya saat beraktivitas di wilayah pesisir pantai,” kata Yoga menambahkan.

Dampak dari adanya tekanan rendah di Teluk Benggala (India) dan Teluk Thailand, kata dia, juga menyebabkan gelombang tinggi di sekitar perairan di wilayah pantai barat selatan Aceh, katanya menuturkan. (Ant)